Vaksin corona hampir siap, tiga biotek akan uji ke manusia

Vaksin corona hampir siap, tiga biotek akan uji ke manusia

Vaksin corona hampir siap, tiga biotek akan uji ke manusia

Sementara sejumlah peneliti dan perusahaan memusatkan upaya pada pengembangan vaksin untuk virus corona baru (COVID-19), perusahaan biotek Moderna, BioNTech, dan CureVac mencapai kemajuan pesat dalam penelitian mereka.

Ketiga perusahaan biotek itu mengkhususkan diri dalam penelitian terapi messenger RNA (mRNA). Terapi ini menginstruksikan tubuh pasien untuk menghasilkan respons kekebalan terhadap berbagai penyakit dan memiliki potensi untuk dikembangkan lebih cepat daripada vaksin tradisional.

Moderna meluncurkan percobaan klinis manusia pertama untuk vaksin coronavirus potensial awal pekan ini, menurut Moderna dalam pernyataan resmi di lamannya.

“Studi ini adalah langkah pertama dalam pengembangan klinis vaksin mRNA

terhadap SARS-CoV-2, dan kami berharap dapat memberikan informasi penting tentang keamanan dan imunogenisitas,” kata Tal Zaks, M.D., Ph.D., Kepala Petugas Medis di Moderna.

Sementara itu, BioNTech dan titan farmasi Pfizer sepakat untuk bersama mengembangkan vaksin virus corona.

Pfizer Inc. dan BioNTech mengumumkan bahwa perusahaan telah menyetujui letter of intent pengembangan bersama dan distribusi vaksin virus corona berbasis mRNA potensial yang bertujuan untuk mencegah infeksi COVID-19.

Kolaborasi ini bertujuan untuk mempercepat pengembangan potensi program vaksin COVID-19 mRNA BioNTech yang potensial, BNT162, yang diharapkan untuk memasuki pengujian klinis pada akhir April 2020.

“Kami bangga bahwa hubungan kami yang berkelanjutan dan sukses

dengan BioNTech memberi perusahaan kami ketahanan untuk memobilisasi sumber daya kolektif kami dengan kecepatan luar biasa dalam menghadapi tantangan di seluruh dunia ini,” kata Mikael Dolsten, Kepala Staf Ilmiah dan Presiden, Penelitian, Pengembangan & Medis Glogal, Pfizer.

Bersamaan dengan itu, perusahaan biotek CureVac bertujuan

untuk mulai menguji kemungkinan vaksin virus corona pada individu di bulan Juni mendatang.

Bioteknologi yang berbasis di Jerman itu juga menyoroti kemampuannya untuk memproduksi secara massal vaksin dalam masa darurat jika diperlukan.

 

Baca Juga :